Agregat

Agregat adalah pasir, kerikil, dll Mereka tidak berpartisipasi dengan reaksi kimia di dalam beton, tetapi peran mereka namun sangat penting, karena mereka adalah “kerangka” dari beton. Mereka harus memenuhi beberapa persyaratan, pada dasarnya dalam hal kualitas mineralogi, distribusi ukuran butir dan tidak adanya kotoran yang berpotensi berbahaya bagi beton mengeras. Sebuah penentuan akurat kadar air mereka dasar juga, untuk produksi beton kualitas dikendalikan.


KLASIFIKASI

Agregat biasanya diklasifikasikan berdasarkan ukuran mereka:

  • agregat kasar (> 4 mm) (mis kerikil)
  • Agregat halus (
  • Filler (<0,063 mm)

Klasifikasi lain dapat ditambahkan atas dasar
komposisi mineralogi mereka:

  • berkapur
  • Quartziticor atas dasar asal mereka 😕
    Alam (biasanya dengan bentuk yang halus)?
    Hancur (biasanya dengan bentuk sudut)?

DISTRIBUSI UKURAN BUTIR

Hanya pada ukuran agregat tidak cocok untuk pembuatan beton. Jika hanya agregat kasar yang digunakan, void sangat besar: jumlah yang sangat besar dari pasta semen akan diperlukan untuk mengisinya dan beton akhir akan mahal dan ditandai oleh beberapa masalah (penyusutan, pemanasan). Jika hanya menggunakan agregat halus, permukaan total yang harus terikat dengan pasta semen akan sangat besar dan lagi jumlah yang sangat besar dari semen akan diperlukan.

Oleh karena itu, distribusi ukuran butir agregat yang baik sangat penting dan kurva referensi yang digunakan untuk tujuan ini, seperti Fuller kurva, kurva Bolomey, kurva kubik, dll ..
Prosedur yang benar memerlukan: – yang pengayak dari tersedia agregat penggunaan metode grafis untuk menentukan persentase dari berbagai agregat yang akan digunakan untuk pembuatan beton.


PERSYARATAN LAINNYA

Ukuran maksimum agregat adalah parameter yang sangat penting dan harus dipilih atas dasar ukuran dari elemen struktur beton untuk membangun. ukuran maksimum agregat tidak dapat terlalu besar, karena beton cairan harus mudah melewati antara baja tulangan dan antara penguatan dan formworks, dalam rangka untuk benar mengisi formworks dan tidak meninggalkan void.


AGREGAT MOISTURE

Agregat biasanya ditebar di luar, maka suhu, hujan, kelembaban udara relatif, matahari sangat mempengaruhi kadar air mereka, yang merupakan parameter penting dalam teknologi beton. Agregat dapat dalam kondisi yang berbeda, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10 Ketika agregat kering atau lembab, mereka kurangi air ke dalam campuran beton segar, sementara ketika mereka basah mereka menyediakan sejumlah tambahan air untuk campuran.

Hanya di permukaan kondisi jenuh kering agregat tidak mengubah proporsi beton dan pada kenyataannya, dalam perumusan beton, agregat selalu dianggap dalam kondisi kering permukaan jenuh. Tentu saja, agregat biasanya tidak dalam kondisi ini, sehingga air diperkenalkan dalam campuran harus diperbaiki sesuai (meningkat ketika agregat kering, menurun ketika agregat basah).

Bahkan jika persentase kelembaban dalam agregat tidak terlalu tinggi (1-10% persen di sebagian besar kasus), jumlah total air yang ditambahkan atau dikurangkan dari campuran sangat signifikan, karena jumlah besar agregat per meter kubik.


AGREGAT DAUR ULANG

Beton dan pembongkaran limbah (C & D limbah) menjadi populer sebagai sumber berkelanjutan baru agregat daur ulang, namun penggunaannya harus dipertimbangkan dengan cermat. Untuk beton struktural hanya penggunaan limbah beton dianjurkan dan diperbolehkan dalam Uni Eropa. agregat daur ulang harus memenuhi semua persyaratan yang ditetapkan untuk agregat alami (mis .: distribusi ukuran butir, klorida dan konten sulfat, reaktivitas alkali, dll) dan perhatian khusus harus ditujukan kepada porositas mereka. Memang, agregat beton biasanya ditutup pada permukaannya dengan mortar patuh sehingga mengakibatkan lebih berpori dari agregat alam.

porositas seperti meningkatkan penyerapan air dalam campuran beton, menyebabkan penurunan rasio air / semen yang efektif dalam desain campuran dan, akibatnya, penurunan kemampuan kerja.

 

Share