CBV vs Sistem Timbangan

Image1982 Berbeda dengan Sistem Timbangan, yang Concrete Batching Kendaraan mengontrol PROSES dari dosis dan pencampuran agregat, semen, air dan pencampuran. Hal ini dilengkapi dengan sensor dan unit kontrol elektronik canggih yang mengarah operator untuk menghasilkan batch yang konsisten dan dikendalikan dari beton. beton berkualitas.
Tradisional Beratnya System, di sisi lain, saat ini dipasang pada banyak mixer beton pemuatan diri dan hanya ‘skala’ yang membantu untuk batch SIZE beton. Oleh karena itu, hanya memberikan ide menyesatkan mengontrol kualitas beton.

Sistem Timbangan tradisional, sebagai soal fakta:

  • TIDAK mengontrol air ditambahkan;
  • TIDAK mengelola air yang terkandung sebagai kelembaban agregat ini;
  • TIDAK mengontrol rasio air / semen;
  • TIDAK memungkinkan Anda untuk menggunakan admixtures;
  • TIDAK mengontrol proses pencampuran;
  • TIDAK menghilangkan kesalahan operator.

DIMANAKAH FUNGSI AGREGAT DALAM BETON?

Agregat adalah pasir, kerikil, dll Mereka tidak berpartisipasi dengan reaksi kimia di dalam beton, tetapi sebagai “kerangka” dari beton mereka harus memenuhi beberapa persyaratan, pada dasarnya dalam hal kualitas mineralogi, distribusi ukuran butir dan tidak adanya kotoran. Mereka:

  • memberikan kekuatan dan kekakuan
  • menangkal penyusutan semen selama pengerasan, menghindari retak
  • mengurangi biaya keseluruhan dari beton

MATRIX MENGIKAT

Air untuk semen (w / c) rasio adalah parameter dasar dalam teknologi beton: itu adalah parameter yang paling penting untuk memantau selama batch untuk mendapatkan beton dengan sifat yang diharapkan.

Selain batas diameter maks agregat, persyaratan beton tertentu yang ditetapkan oleh DESIGNER adalah sebagai berikut:

  • KEMAMPUAN BEKERJA,
  • KEKUATAN,
  • DAYA TAHAN

Semua itu terkait erat dengan rasio total AIR dan SEMEN (dan bahan kimia tambahan jika ada).

Share